Incar Kemenangan pada Balapan Pertama, Marc Marquez Disebut Tutupi Potensi Sebenarnya dari Motor Gresini

Info – Mantan pembalap World Super Bike (WSBK), Simon Crafar mengatakan bahwa Marquez seperti mengantongi pasir saat menjalani tiga hari tes pramusim MotoGP 2024 di Sirkuit Sepang, Malaysia pada 8-10 Februari.

Pemegang enam gelar juara dunia MotoGP itu jauh lebih rendah hati selama tes tiga hari dibandingkan saat dia berada di Sirkuit Ricardo Tormo, Valencia tahun lalu, ketika dia mencuri perhatian.

Namun, ada tanda-tanda dari dalam paddock bahwa Marquez mungkin menahan potensi sebenarnya pada motor barunya.

“Dia tidak punya bagian untuk diuji karena dia berada di tim satelit. Tetapi, dia mulai mengenal GP23,” ucap Crafar dilansir dari Crash.

“Dia sering mengganti motornya dan merasakan fase naik-turun. Dia sedang menjajaki untuk apa pengujian itu. Dia mulai mengetahui apa yang dia sukai,” kata Crafar.

“Sesuatu yang saya perhatikan, pembalap yang berada di atas mereka akan keluar dari belakang secara perlahan.”

“Saat memacu motor, mereka telah mengambil begitu banyak nyawa, mereka tidak lagi berada di usia 57-an, mereka berada di tahun 58-an. Kemudian pada tahun 59-an.”

“Marc tidak melakukan serangan waktu, dia mempertahankannya di tahun 58an. Dia berusaha keras, menjaganya tetap konsisten,” ujar pria asal Selandia Baru itu.

“Jadi, kesan saya adalah dia sedang menguji. Saat saya keluar trek, satu-satunya tempat di mana dia agresif – Marc yang kita kenal – adalah saat pengereman.”

“Dia terlihat mengesankan! Saya memperkirakan dia akan menjadi pembalap Ducati yang paling tangguh di zona pengereman tahun ini.”

“Pecco (Francesco Bagnaia) sudah melakukannya tahun lalu. Dia diancam oleh Jorge Martin dan Enea Bastianini. Tetapi, menurut saya Ducati akan punya juara area pengereman baru!”

“Selebihnya, dia melakukannya dengan lancar dan konsisten. Pada tikungan terakhir, dia secara konsisten melebar. Ini bukanlah hal yang dilakukan oleh juara dunia delapan kali itu.”

“Bagi saya, itu menunjukkan sedikit karung pasir. Kehilangan waktu secara konsisten di satu sudut.”

“Dia tahu dia bisa pergi begitu saja dan waktunya akan berlalu. Kapan dia menginginkannya, kapan dia bisa menyatukan sisanya. Naluri saya menontonnya.”

“Itu tidak berarti saya berpikir dia akan memenangkan balapan pertama. Tetapi, kami belum melihat apa yang sebenarnya bisa dia lakukan.”

“Dia bekerja keras untuk berteman dengan motor ini. Dia mencoba segalanya dengan Frankie Carchedi (kepala mekanik Gresini) mulai dari posisi di motor hingga pengaturan geometri,” tutur Crafar.

Marquez tidak mendapatkan prototipe terbaru Desmosedici GP24 melainkan menggunakan motor musim lalu untuk mengarungi MotoGP 2024.

Tentunya tidak banyak pekerjaan yang harus dilakukannya terkait motor.

Marquez lalu menjawab pertanyaan apakah ada perbedaan cara bekerja antara pabrikan Jepang dan Italia.

Sebelumnya, Marquez bersama tim pabrikan Honda selama 11 musim dan sangat dipercaya dalam pengembangan motor.

Begitu datang ke Gresini tentu berbeda, Marquez hanya pembalap tim satelit yang lebih banyak memahami karakter motor.

“Ini lebih dari sekadar Italia atau Jepang. Ini adalah tim pabrikan atau bukan pabrikan,” kata Marquez dikutip dari Crash.net.

“Di dalam pabrikan ada banyak hal yang harus dicoba.”

“Anda perlu memahami cara berkendara, untuk fokus. Anda harus tepat dalam memberikan komentar karena itu untuk pengembangan motor.”

“Sekarang (di Gresini), saya berada dalam situasi yang berbeda. Saya mengendarai motor, lebih fokus untuk mempelajari cara mengendarai motor,” ujar Marquez menjelaskan.

“Dengan para teknisi, dengan para mekanik, informasi tidak mengalir dengan cara yang sama,” ucapnya.

Marquez menjadi pembalap tercepat ke-14 pada hari ke-2 pramusim MotoGP 2024 di Sirkuit Sepang yang dikomentari Crafar.

Sebelumnya, dia berada di urutan ke-9 pada hari pertama yang sulit dan mengalami masalah teknis, lalu posisi keenam pada hari terakhir tes.

Namun, simulasi sprintnya menarik perhatian. Marquez menyelesaikan 10 lap dengan waktu rata-rata 1 menit 59,059 detik.

Baik Marc maupun saudaranya Alex membukukan waktu lebih cepat dari waktu kemenangan Alex Marquez pada sprint race Sepang musim lalu.

Jorge Martin (Pramac) telah mengklaim Marquez akan berjuang untuk meraih kemenangan di pembuka musim MotoGP Qatar 2024 pada 8-10 Maret.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *